.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Wednesday, June 1, 2016

Pekerja Bagaimana Yang Boss Mahu?


Sempena dengan siapnya nota Better.Brighter ini, saya tertarik dengan perkongsian seorang sahabat tentang satu artikel di dalam akhbatr SINAR HARIAN (saya yakin kalau beliau baca artikel ini, beliau akan tersenyum). Mari sama-sama kita renungkan maksud artikel ini dan apakah kaitannya dengan idea-idea yang ada dalam program Better.Brighter itu sendiri ...




SAYA berjumpa dengan kawan lama, Hussaini melalui staf saya yang menemubual beliau untuk suatu tugasan. Baharu saya dapat tahu yang dia sudah lama berjaya dalam perniagaan.

Sejak dulu lagi, dia jenis lelaki yang sentiasa on-the-go. Suka bertukar kerja hingga saya pernah menganggap yang Hussaini akan lambat ‘jadi orang'.

Tetapi kini… bayangkan, jika dia mampu mengimport tiga kontena pakaian setiap bulan untuk butik-butiknya, saya kira dia adalah seorang jutawan senyap.

Saya mengajak Hussaini keluar minum apabila dia berkunjung untuk suatu urusan di Shah Alam. Pakaiannya simple seperti orang biasa. Yang tampak sedikit luarbiasa ialah telefon pintar xperia-z5-premium-dualnya.

Kami berbual fasal kerja dan kerjaya. Lantas menyentuh mengenai pencari-pencari kerja pada hari ini. Katanya, di sebalik sukarnya graduan memperoleh kerja, ada ramai lagi graduan yang tidak bekerja kerana terlalu memilih. Ramai yang mahu jadi pekerja kolar putih, sedangkan peluang untuk pekerjaan kolar biru banyak berlambak.

Saya sempat mengunjuk satu kajian dijalankan oleh portal mencari kerja JobStreet.com Malaysia kepadanya. Kajian yang melibatkan 7,958 responden, mengumpul maklumat 10 syarikat manakah yang paling diidamkan oleh rakyat negara ini bagi membentuk kerjaya. Syarikat-syarikat yang digemari adalah Public Bank, Tenaga Nasional Berhad, Intel, Nestle, Air Asia, Maybank, Sime Darby, Google, Shell dan Petronas.

Menurut laporan itu, di antara faktor yang menarik calon untuk memilih sesebuah syarikat itu adalah faktor gaji, ganjaran, insentif, budaya, suasana kerja, perkembangan kerjaya dan reputasi syarikat tersebut. Biasalah bagi kebanyakan calon, apa yang menjadi perkara pokok ialah pendapatan. Mereka mahu gaji yang besar apabila memilih sebuah syarikat yang besar.

Hussaini tergelak kerana ramai yang mahu bekerja di tempat yang besar, tetapi tidak sanggup membesarkan fikiran dan impian masing-masing agar setanding dengan kehendak syarikat yang dianggotainya. Katanya, apabila seseorang itu berjaya terpilih untuk bertugas di sesebuah syarikat, ia belum membuktikan apa-apa.

Dia tidak boleh lagi bersandar kepada dokumen-dokumen yang tampak bagus di kertas dan kemahiran menjawab soalan ketika temuduga. Dokumen-dokumen kelayakan dan soal jawab pada sesi temuduga hanyalah proses membuka pintu hingga calon itu dibenarkan masuk untuk bertugas.

Calon itu  sebenarnya hanya berjaya dari segi personalitinya. Belum lagi apa-apa. Yang mahu dilihat majikan ialah sikapnya. Sebab, jika diukur daripada segi kelulusan semata-mata, ada berpuluh calon lain yang punyai kelulusan serupa mahupun yang lebih baik tatkala proses temuduga berlangsung. Kerana itu, dia hanya bernasib baik kerana terpilih, Mungkin yang terbaik di antara yang baik.

Sebagai seorang majikan kepada lebih 100 orang pekerja, Hussaini memerhati pekerjanya dari hari pertama. Yang dikenal pasti ialah kedatangan. Apakah datang awal dan balik lewat dari waktu pejabat? Itu ciri pertama yang menggambarkan seseorang itu berminat dari untuk bekerja. Ada ciri-ciri keusahawanan kerana seseorang usahawan bekerja tidak mengira waktu.

Kedua ialah ketepatan masa samada ketepatan masa menghadiri mesyuarat, menyiapkan tugas mahupun ketepatan masa menunaikan solat. Seandainya jam bukan menjadi rujukan seseorang pekerja, seseorang itu tidak boleh menjadi anggota pasukan kerja.

Ketidaktepatan waktu mungkin sekali menjadikan dia punca kelewatan seluruh organisasi.

Menurut Hussaini, perkara ketiga yang dimahunya ialah rasa empunya seseorang terhadap tugasnya. Rasa empunya ini bakal mencetuskan rasa ketaatan yang tidak berbelah bahagi.

Menurutnya, dia sendiri perlu tekun dan fokus dengan misi dan visi syarikatnya kerana ini adalah periuk nasinya. Jika kesemua warga kerjanya punyai rasa sebegitu, insya-ALLAH poket masing-masing akan dapat dipenuhkan pada setiap bulan.

Dan akhir sekali ialah pick-up. Maksud Hussaini, kemahiran untuk mentafsir apa yang diimpikan oleh majikan hingga menjadikan ia realiti.

Dalam memberi tugasan, seseorang ketua mungkin melihat dari sudut teori. Seseorang pekerja yang baik mampu menzahirkan idea majikannya hingga menjadi realiti. ‘Bagaimana maksudnya?’ tanya saya. Jawab Hussaini, andainya bos itu sultan dan pekerja itu bendahara dan suatu hari, sultan terpandang buah nangka di atas pokok lalu berkata, ‘Cantik sungguh buah nangka itu, bendahara.’ Tanpa menjawab, si bendahara terus memetik nangka, membelah lalu mempersembahkannya kepada sultan lalu berkata, ‘Dipersilakan untuk santap, tuanku!’

Maknanya, seseorang pekerja yang terbaik adalah seorang penafsir mimpi buat bosnya.

Program Better.Brighter – Satu Pesanan BB untuk Alumni BB (Siri 40)


Berikut disajikan satu Video untuk renungan para alumni program Better.Brighter. Cuba renungkan dan tanyakan pada diri apa yang anda faham tentangnya.


video


Jom mulai sekarang kita ...

Bina hubungan lebih baik antara kita
Bina Kepakaran Dalam Diri (Packaging Expertise)
Bina Kumpulan Kita sebagai Pusat Kecemerlangan (Center of Excellence)!

Moga kita orang TNB menjadi Better.Brighter Together!

Program Better.Brighter – Pilihan Di Tangan Saya? (Siri 39)


Diakhir nota program Better.Brighter ini, apa kata kita renungi kata-kata di dalam rajah di bawah;


Disamping itu, sedarilah bahawa idea-idea di dalam program Better.Brighter ini tidak boleh mengubah diri kita melainkan kita sendiri sanggup menggunakan idea-idea ini di dalam usaha mencapai matlamat atau projek masing-masing.

Hanya anda saja tahu ‘anak kunci’ kepada mengapa anda terdesak untuk mengambil TINDAKAN.

Lain orang lain ‘anak kunci’nya!

Sebelum nota ini ditamatkan, apa kata kita sama-sama renungi Puisi Better.Brighter di bawah ini.




Moga-moga kita diberi kekuatan dan kemudahan untuk mengamalkan idea-idea di dalam nota program Better.Brighter ini.

Akhir kata, Ingatilah! Satu Hari, kita semua akan tinggal hanya sebagai satu memori untuk orang lain. Maka mari kita beri yang terbaik agar kita semua menjadi satu memori yang terbaik!

Better.Brighter Together!

Program Better.Brighter – Susulan (Siri 38)




Perlaksanaan aktiviti-aktiviti di atas sebenarnya merupakan tuntutan kepada kita untuk melaksanakan perubahan.  Bila bercakap tentang perubahan ini pula, kita perlu jelas tentang dua perkara iaitu Mengapa (WHY) perlu berubah dan Bagaimana (HOW) perlu berubah.

Sebelum ini, ada dinyatakan di awal nota Program Better.Brighter itu bahawa …

“Ramai orang tidak berubah bukan kerana mereka tidak mahu berubah, tetapi mereka tidak nampak keperluan mengapa (WHY) perlu  berubah dan tidak tahu bagaimana (HOW) berubah.”

Kenapa begitu?

Setiap orang itu punya cara pandang berbeza bila bersemuka dengan satu idea yang sama. Bila berbeza cara pandang, ianya akan memberi WHY yang berbeza dalam menggunapakai idea itu untuk berubah. Yang jelas, ada WHY yang kuat dan ada WHY yang lemah.

Kajian menunjukkan mereka-mereka yang berubah ini punya WHY untuk berubah yang sangat kuat berbanding mereka yang tidak berubah.

Bukan itu sahaja, mereka yang mampu berubah ini selalunya punya WHY untuk berubah yang sangat peribadi sifatnya. Kenapa begitu? Sebab WHY mereka berubah tidak mungkin boleh dijadikan WHY orang lain untuk berubah.

Tegasnya, untuk berubah, WHY itu mesti punya sifat yang sangat peribadi dan kuat kesannya kepada diri sendiri hingga tidak senang duduk kita dibuatnya sehingga tercapai hajat tersebut.

Tidak keterlaluan dikatakan, dalam melaksana perubahan, terlebih dahulu, kita perlu kenalpasti WHY yang sangat peribadi dan kuat kesannya kepada diri sendiri sebelum mengenalpasti HOW untuk laksana perubahan agar kita tidak buang masa!

Apa pun …

Why yang Kuat + How yang Mantap = Perubahan Terhebat!

Akhir kata, adakah WHY anda cukup kuat hingga mampu laksana apa sahaja HOW anda? Moga kita mampu berubah dan berjaya mencapai apa sajaha hajat kita.

Program Better.Brighter – Masa – Satu Renungan (Siri 37)


Bila kita sebut soal masa, sedarilah masa kita di atas dunia ini kian lama kian singkat. Jika kita bertangguh untuk melaksanakan apa yang kita hajati seperti matlamat (Packaging Expertise) atau projek (Center of Excellence), semestinya kita akan lebih tertekan untuk mencapainya kerana masa kita kian singkat.

Bagi menimbulkan kesedaran tentang soal masa ini, sebaik-baiknya kita muhassabah diri sendiri tentang masa dengan bertanya kan pada diri sendiri terhadap empat soalan berikut.

Katakan, jika kita mesti tinggalkan dunia ini (meninggal dunia) dalam masa 15 minit dari sekarang, apakah jawapan anda kepada soalan-soalan berikut;




Soalan pertama sebenarnya berkaitan dengan soal adakah kita jelas dengan apakah perkara penting di dalam hidup kita ini. Semestinya perkara penting di dalam hidup kita itu sahajalah yang menjadi wasiat atau pesanan kita kepada mereka yang kita tinggalkan. Persoalannya jika kita tidak jelas atau tidak tahu apa yang penting di dalam kehidupan ini, kita akan hanya mensia-siakan masa di dalam kehidupan ini.

Soalan kedua pula sebenarnya mahu melihat mutu perhubungan kita dengan orang lain. Semestinya orang yang punya hubungan yang rapat dengan kita sahaja benar-benar rela untuk menghantar kita ke tanah perkuburan sebagai tanda penghormatan terakhir mereka kepada kita. Kenapa soal perhubungan dengan orang lain ini penting bila kita bercakap soal masa? Lagi ramai kita punya hubungan baik atau rapat dengan orang lain, bukankah lagi mudah kita melaksanakan sebarang tugas yang melibatkan mereka. Sudahnya bukankah perhubungan baik itu amat kritikal bagi melaksanakan kerja dalam masa yang paling optima? Perhubungan Baik – Hasil Baik. Perhubungan Buruk – Hasil Buruk!

Soalan ketiga pula membicarakan adakah di dalam hdup ini kita sentiasa bersedia membuat persediaan untuk meninggal dunia baik soal fikiran, perasaan, spiritual atau fizikal? Bukan itu sahaja adakah kita telah membuat persedaan untuk meninggalkan bekal secukupnya kepada mereka terutamanya orang yang kita sayangi? Orang yang punya fikiran sebegini sudah tentu tidak akan membuang masa untuk berusaha kerana beliau sedar beliau boleh dipanggil Tuhannya bila-bila masa sahaja.

Soalan keempat ini pula membicarakan tentang bagaimanakah corak perasaan diri sendiri di dalam kehidupan ini. Jika kita lihat tentang tiga soalan pertama, bukankah tiga soalan pertama ini adalah cerita keselruhan kehidupan kita sendiri? Semestinya perasaan yang timbul semasa menjawab tiga soalan pertama itu melambangkan pula perasaan yang dominan di dalam kehidupan kita juga. Perasaan ini pula melambangkan samada kita serius dengan kehidupan atau sebaliknya. Seorang yang serius dengan kehidupan semestinya tidak akan mebuang masa!   

Akhir kata, saya teringat kata-kata seorang pujangga barat. Kata beliau, “How we spend our days is, of course, how we spend our lives!” Fikirkan …

Program Better.Brighter – Pembentukan Passion (Siri 36)


Apa itu Passion atau ‘Nyala Rasa’ itu?

Orang yang ada passion ini sebenarnya ibarat orang yang sudah jatuh cinta terhadap matlamat atau projek yang beliau perlu capai. Orang yang ada passion ini sebenarnya benar-benar serius, benar-benar penuh emosi dan laksanakan apa yang patut dilaksanakan tanpa bertangguh. Pernahkah kita mengalami saat-saat sebegini di dalam kehidupan kita sebelum ini?

Sekiranya kita pernah mengalami saat-saat sebegini sebelum ini, bukankah mudah untuk kita mencapai apa yang dihajati?

Ramai orang membicarakan soal passion ini dan ramai juga orang mengesyorkan agar punya passion dalam apa yang dilaksanakan. Mudah bercakap agar punya passion di dalam tugas tetapi adakah kita jelas-sejelasnya bagaimana mahu membentuk passion dalam diri?


Bagi memahami  bagaimana passion itu terbentuk, sila rujuk rajah dibawah;




Berdasarkan rajah di atas, ambil tindakan dengan segera sebaik sahaja kita telah menetapkan matlamat atau projek itu. Bila ini dilakukan, di dalam perjalanan menuju pencapaian matlamat atau projek itu nanti, kita bakal melihat perkara baru atau cara pandang baru yang positif tentang matlamat atau projek kita itu.

Perkara baru dan cara pandang baru ini tidak mungkin kita akan perolehi jika tidak memulakan langkah bertindak. Bilamana kita berterusan mengambil tindakan, lama kelamaan perkara baru dan cara pandang yang kita temui di sepanjang perjalanan menuju pencapai matlamat atau projek itu bakal menimbulkan suka (bahasa fikiran sedar atau ‘menteri’)

Bilamana suka ada dalam diri kita, sudah semestinya kita tidak akan berhenti atau berpatah balik. Suka akan membuatkan kita terus mengambil tindakan. Ini bakal membawa kita bertemu dengan lebih lagi perkara baru dan cara pandang baru positif tentang matlamat atau projek kita itu.

Lama kelamaan, suka di dalam diri itu bakal bertukar menjadi perasaan cinta (bahasa fikiran separuh sedar atau ‘genie’). Perasaan cinta inilah yang dinamakan sebagai passion. Bila passion sudah ada di dalam diri, kita bakal melihat diri kita akan bertindak laju bagi mencapai matlamat atau projek tersebut.

Jadi apakah rahsia untuk membentuk passion di dalam diri? Mudah sahaja! Mulakan ambil tindakan! Benarlah kata-kata pujangga barat iaitu, “Don’t worry that you are not strong enough before you begin. It is in the journey that God makes you strong!” atau dalam kata lain, “Jangan khuatir jika anda tidak kuat semasa anda baru bermula. Di dalam perjalanan itu nanti Tuhan akan membuatkan anda kuat!”

Beritahu kepada diri sendiri berkali-kali bahawa kita mampu capai apa sahaja yang kita mahukan! Bersemukalah dengan ketakutan atau ‘fear’ yang dihadapi kerana ‘FEAR’ itu bermakna ‘False Evidence Appear Real’!

Program Better.Brighter – Rumusan Perancangan dan Perancangan Perlaksanaan Matlamat/Projek (Siri 35)


Perancangan dan perancangan perlaksanaan bagi sebarang matlamat (Packaging Expertise) atau projek (Center of Excellence) itu boleh dirumuskan seperti rajah di bawah;




Program Better.Brighter – Perlaksanaan Packaging Expertise & Center of Excellence (Siri 34)


Sehingga ketika ini, kita telah berjaya menetapkan matlamat (Packaging Expertise) atau projek (Center of Excellence) yang perlu dicapai dalam tugas. Berikutnya kita perlu merancang perlaksanaan kedua-dua perkara ini.


Untuk itu, kita akan menggunakan satu alat bernama P.D.C.A. yang bermaksud Plan Do Check Action. Gambaran P.D.C.A. ini ialah seperti rajah di bawah;




Dari rajah di atas, telah dinyatakan dengan jelas tentang apa aktiviti yang perlu dilakukan di dalam setiap kuadran P.D.C.A. ini. Dapat disaksikan dari rajah di atas juga bahawa bagi melaksanakan aktiviti dalam PLAN dan CHECK, kita akan menggunakan satu alat yang sama iaitu borang 5W + 1H (What, Why, Where, When, Who dan How). Manakala dalam kuadran DO dan ACTION, kita akan menggunakan satu jadual masa yang sama juga. Mari kita susuli setiap kuadran P.D.C.A. ini;


PLAN



Dalam kuadran ini, kita akan menghuraikan matlamat atau projek kita dengan lebih terperinci dengan menyatakan  What, Why, Where, When, Who tentang matlamat atau projek itu. Di dalam kuadran ini juga kita menghuraikan dengan terpeirinci aktiviti-aktiviti yang perlu dilaksanakan (How) bagi merealisasi matlamat atau projek tersebut.

Perlu diingatkan disini bahawa untuk setiap matllamat atau projek itu diperuntukkan untuk satu borang 5W + 1H agar tidak timbul kekeliruan jika menggunakan satu borang untuk lebih dari satu matlamat atau projek.


DO



Di dalam kuadran ini, kita akan tetapkan masa dengan terperinci bilakah sesuatu aktiviti yang disenaraikan (HOW) dalam borang 5W + 1H itu perlu dilaksanakan.

Perlu diingatkan disini bahawa diperuntukkan satu borang untuk satu bulan bagi menggelakkan pertindanan aktiviti jika digunakan lebih satu borang untuk satu bulan itu.


CHECK



Di dalam kuadran ini pula, penyemakan samada wujud jurang antara aktiviti yang telah dirancang (Kuadran PLAN) dengan aktiviti yang telah dilaksanakan (Kuadran DO). Sekiranya wujud jurang, maka tentukan aktiviti selanjutnya yang perlu dilaksanakan bagi merapat jurang tersebut. Senaraikan aktiviti yang telah dikenalpasti ini ke dalam ruangan HOW, borang 5W + 1H ini.

  
ACTION



Bagi aktiviti-aktiviti yang telah dikenalpasti di dalam borang 5W + 1H (kuadran CHECK), tetapkan masa untuk laksanakan aktiviti ini di dalam jadual waktu kuadran ACTION ini.

Sebenarnya, borang 5W + 1H yang digunakan di dalam kuadran PLAN dan CHECK serta borang Jadual Waktu di dalam kuadran DO dan ACTION itu merupakan borang yang sama.

Apa yang berlaku disini ialah susulan  telah dilaksanakan pada CHECK dan ACTION bagi aktiviti matlamat atau projek yang telah dirancang dan dilaksanakan pada kuadran PLAN dan DO.

Susulan-susulan ini boleh dilaksanakan berdasarkan kepada keperluan iaitu samada secara mingguan atau bulanan.

Perumpamaan Tentang Hidup Part 2



Hidup itu seperti air. Seperti air yang menyegarkan tanah kering dan menumbuhkan tunas baru, seperti itulah kita seharusnya. Menjadi motivator bagi orang lain, membawa suka cita bagi orang lain dan mendatangkan berkat setelah diberkati. Seperti air yang menyesuaikan diri di berbagai wadah, seperti itulah kita harus berusaha menyesuaikan diri di berbagai lingkungan dan kondisi. Seperti air yang mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah, seperti itulah harusnya diri kita, ikut merendah jika orang lain juga merendah. Tidak meninggikan diri ketika orang lain berada di bawah, tidak semakin menaikkan dagu ketika orang lain menyombongkan apa yang mereka miliki.


Hidup itu seperti kincir angin yang berputar dan menghasilkan listrik. Demikian juga kita di dalam kehidupan ini, terus berputar dari bawah ke atas kemudian kembali ke bawah dan naik ke atas lagi sampai memberikan sebuah hasil. Di dalam kehidupan, kita dibentuk oleh berbagai peristiwa, baik atau buruk. Dengan kegagalan dan hal-hal buruk, kita belajar untuk bersikap lapang dada, sabar, kuat, tangguh dan tidak mudah menyerah. Kita juga belajar untuk senantiasa bersyukur dan bersukacita dalam segala hal, belajar untuk bertekun di dalam doa dan tetap berpengharapan. Dengan keberhasilan dan hal-hal baik, kita belajar untuk bersyukur dan bersukacita atas apa yang telah kita dapatkan, menjadi berkat setelah mendapatkan berkat, berbagi kasih terhadap sesama, dan mengajak orang lain turut serta bersukacita di dalam suka cita yang kita alami. Setelah mengalami pembentukan di dalam kehidupan ini, kita memberikan hasil kepada orang lain, kita menjadi manusia yang baru, menjadi manusia yang berkembang dan semakin maju, menjadi manusia yang selalu bekerja keras dan mendatangkan hasil yang maksimal.


Hidup itu seperti sebuah lilin yang berkorban membakar dirinya sampai habis tak tersisa untuk menciptakan terang. Meskipun api yang dihasilkannya tidak sebesar obor dan tidak sehangat api unggun, namun cahaya kecil itu tetep menang dalam mengalahkan kegelapan. Api kecil itu tetap memberikan cahaya dan kehangatan serta sanggup menyalakan lilin-lilin yang lainnya. Demikian juga di dalam hidup, kita mau atau tidak mau, suka atau tidak suka, siap atau tidak siap, harus melakukan pengorbanan untuk orang lain, bahkan sampai harus mengorbankan kepentingan diri kita sendiri. Dan di dalam hidup, kita juga harus menularkan semangat positif, menghangatkan jiwa-jiwa yang rapuh, serta berbagi kasih kepada orang lain seperti lilin yang menyalakan lilin-lilin lainnya. Sekecil apapun api lilin yang menyala, akan sanggup mengalahkan kegelapan. Sekecil apapun kebaikan yang kita perbuat, akan sanggup mengubah dunia dan menunjukkan kepada dunia bahwa kita sanggup menjadi Terang Dunia.


Hidup itu seperti melompati batu kecil dan batu besar. Setiap jenjang kehidupan memiliki tingkat kesulitannya masing-masing. Jadi ketika kita berhasil, sesungguhnya kita belum sepenuhnya berhasil, karena akan ada hambatan lain yang sedang menunggu di depan kita, hambatan yang jauh lebih besar bila dibandingkan dengan hambatan yang pernah kita lewati sebelumnya. Hambatan itu menunggu kita, ia menunggu kita melompatinya agar kita meraih keberhasilan yang lainnya, keberhasilan yang lebih besar bila dibandingkan dengan keberhasilan yang sebelumnya. Demikian seterusnya sampai di suatu detik, jantung kita tidak lagi berdetak seiringan dengan detak jam.
          

Hidup itu seperti sebuah buku. Sejak kita lahir ke dunia ini, Buku Kehidupan kita masih putih bersih. Halaman pertama baru saja dibuka untuk diisi dan dihias sedemikian rupa. Setiap kejadian yang kita alami di dalam kehidupan ini akan dituliskan ke dalam Buku Kehidupan tersebut. Setiap Buku Kehidupan masing-masing dari kita adalah berbeda, tergantung bagaimana kita menuliskannya dengan rapih dan menghiasnya dengan indah. Setiap kita memiliki tugas dan tanggung jawab yang berbeda di dalam kehidupan ini, setiap kita memiliki jalan kehidupan masing-masing, setiap kita memiliki karakter dan sikap yang berbeda dalam menentukan hidup. Ada yang bertanggungjawab terhadap hidupnya dan ada yang melupakan hidupnya, ada yang menghargai hidupnya dan ada yang membuat hidupnya menjadi sia-sia, ada yang mencintai hidupnya dan ada yang membenci hidupnya. Ketika seorang manusia menghembuskan nafas terakhirnya, ia menutup Buku Kehidupannya dan pergi jauh dari dunia ini. Ia tidak bisa lagi merasakan kehidupan yang beraneka warna dan beraneka rasa. Maka ketika kamu hidup, hiduplah di dalam kehidupanmu dan buatlah kehidupan orang lain menjadi lebih hidup hingga saatnya Tuhan berkata “Waktunya pulang”.

Perumpamaan Tentang Hidup Part 1



Hidup itu seperti piano, ada keyboard berwarna putih sebagai nada normal dan ada keyboard berwarna hitam sebagai nada kromatis (naik setengah dari F menjadi F kruis, F ke F# jika dibaca menjadi Fa ke Fis). Tetapi jika keyboard yang putih dan hitam itu dimainkan sedemikian rupa, sehingga membentuk nada-nada yang harmonis maka akan menghasilkan melody yang sangat indah. Demikian juga hidup kita yang memiliki suka cita dan duka cita yang datang secara bergantian. Itu membuat hidup kita tidak monoton, hanya bahagia saja atau penuh dengan penderitaan saja. Kita akan mendengarkan lagu suka cita dari kehidupan kita yang naik dan turun. Terkadang kebahagiaan digeser oleh penderitaan, terkadang penderitaan digantikan oleh kebahagiaan sehingga kita sanggup bernyanyi kembali di tengah kebahagiaan kita.


Hidup itu seperti pelangi yang terdiri dari beraneka warna yang berbeda. Tetapi jika disatukan, akan membentuk sebuah paduan warna yang indah luar biasa. Mejikuhibiniu (merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila, ungu). Tujuh warna dalam satu kesatuan. Banyak warna yang kita rasakan di dalam kehidupan kita. Ada rasa kecewa, bersyukur, bosan, bahagia, bersemangat, lelah, senang, panik, tenang, dan masih banyak lagi. Tetapi jika disatukan, semuanya akan indah. Karena kita tidak hanya terpaku dengan satu atau dua warna saja, tetapi merasakan banyak warna. Kita tidak hanya merasakan kebosanan yang membuat kita semakin bosan, tetapi ada banyak hal yang patut kita syukuri, baik ataupun buruk. Pelangi pun muncul setelah datangnya hujan. Pada awalnya cuaca memang cerah, tetapi kemudian berkabung dan turun hujan, lalu setelahnya pelangi akan muncul ketika awan menggeser dirinya untuk mempersilahkan matahari agar kembali menyinari bumi. Sehabis hujan akan tampak pelangi, selalu ada suka cita setelah duka cita berakhir.


Hidup itu seperti Sandi Rumput yang memiliki garis naik dan garis turun dengan melekuk patah tanpa ada lengkungan halus. Ada garis panjang dan ada garis pendek. Terkadang kita tiba-tiba terjatuh ketika sedang berada di posisi atas, ada saja cubaan yang menjatuhkan kita ketika kita sedang berjaya. Keterjatuhan dari garis panjang atau garis pendek, keduanya sama-sama menyakitkan. Dan ketika kita terjatuh, kita juga sulit untuk mendaki garis yang curam itu, kembali naik ke titik atas, entah di garis panjang ataupun di garis pendek. Tetapi, di balik garisnya yang curam, susunan garis panjang dan garis pendek dari Sandi Rumput tersebut memiliki arti, yakni huruf-huruf yang bisa disusun menjadi kata-kata dan kalimat. Sandi Rumput bisa mengkomunikasikan sesuatu dari garis panjang dan garis pendek itu. Demikian juga keterjatuhan kita dan pencapaian yang kita raih, juga mengkomunikasikan bahwa kita telah belajar mengenai perjuangan untuk tetap bertahan hidup.


Hidup itu seperti garis pada EKG (Elektro Kardio Grafi / Electro Kardio Gramm) yang memiliki garis naik dan garis turun untuk mendeteksi detak jantung. Ada garis panjang dan ada garis pendek, ada garis yang menjulang ke atas dari garis horizontal dan ada garis yang jatuh di bawah garis horizontal. Garis-garis tersebut menunjukkan bahwa jantung kita masih berdetak, terlepas dari kondisi jiwa kita yang sedang sadar ataupun koma. Dan bila garis itu melintang datar secara horizontal, itu artinya kita sudah merenggang nyawa. Seperti itulah hidup kita yang naik atau turun, garis naik sebagai simbol keberhasilan atau kesenangan hidup itu melintang bergantian dengan garis turun sebagai simbol kegagalan dan penderitaan hidup. Namun yang pasti, ketika garis-garis tersebut melintang bergantian, itu tandanya jantung kita masih berdetak dan kita masih bisa bernafas. Jika garis itu melintang datar seperti hidup kita yang datar dan tidak merasakan apapun, itu artinya kita telah tiada.


Hidup itu seperti sebuah film. Banyak cerita yang tertutur, banyak tokoh yang bermain, banyak latar yang digunakan dan banyak tantangan yang harus dihadapi. Seperti itulah kehidupan ini, banyak orang yang Tuhan berikan ke dalam kehidupan kita, setiap orang yang kita temui adalah Guru Kehidupan bagi kita. Kita belajar mengenai banyak hal kepada orang-orang tersebut dan mereka pun demikian. Kita akan mengalami pembentukan karakter dari orang-orang tersebut, kita juga akan mendapatkan banyak pengalaman dan tantangan dari jalan cerita serta latar yang kita lalui semasa hidup ini. Seperti menonton sebuah film, di akhir film kita akan tahu bagaimana ending-nya. Sama seperti hidup ini, kita jalani saja dahulu, maka di akhir kehidupan kita akan tahu bagaimana ending-nya nanti. Tetapi yang jelas, film yang berhasil di-release tandanya adalah film yang baik, entah di dalamnya ada konflik dan kejahatan yang muncul atau murni mengenai kebaikan. Sama seperti hidup kita, kadang hal pahit yang kita rasakan, kadang hal manis yang kita kecap. Sepahit apapun atau semanis apapun kejadian yang kita alami, hidup kita tetaplah baik dan indah. Karena dengan adanya kehidupan, kita bisa merasakan segala sesuatu, mempelajari hal-hal baru, dan memetik berbagai nilai kehidupan.