.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Friday, September 4, 2009

Ubat untuk Hati (Fikiran Bawah Sedar (Unconscious Mind))

.
“Ketahuilah bahawa didalam jasad itu ada segumpal (seketul) daging, jika baik dia, (maka) baiklah jasad keseluruhannya, dan jika rosak dia, (maka) rosaklah jasad keseluruhannya. Ketahuilah dia itulah “HATI”. (Hadith Riwayat Bukhari Muslim)
.
Hati itu bagaikan sebuah antenna yang sangat sensitif. Antenna yang sensitif akan menerima segala macam siaran yang sedang ke udara sehingga semua siaran masuk kedalam radio yang sedang dihidupkan.
.
Begitu juga hati manusia itu ketika bangun dipagi hari. Ianya dalam keadaan bersih. Kemudiannya, seorang manusia itu berhadapan dengan dugaan “hidup” yang bemacam ragamnya sehingga hati tadi menerima signal yang bermacam-macam. Setiap signal yang diterima akan memberi kesan terhadap hati. Hati yang pagi tadinya masih bersih kini telah merakam berbagai-bagai ragam kehidupan lalu bila sampai hari petang, hatinya mula tercalar dan ternoda.

Signal pada satu-satu hari itu ada yang menyenangkan sehingga hati seseorang itu menjadi gembira. Ada pula yang menyakitkan sehingga hatinya menjadi sedih. Ada pula yang mengecewakan sehingga hatinya menjadi geram dan resah. Begitulah kehidupan seseorang itu terus menerus menerima signal-signal yang baik ataupun buruk.
.

Hati itupun semakin tua sesuai dengan usia orang yang membawanya. Hati yang pada mulanya putih itu semakin penuh dengan bintik-bintik hitam dan kelihatan berkarat. Setiap hari hatinya semakin keras dan menghitam kerana tidak pernah disirami oleh ketaatan kepada perintah Tuhan dan tidak disinari oleh amalan sunnah pesuruhNya. Hatinya tidak pernah diusahakan untuk di “cleanse” agar kehidupan esoknya kuat menerima signal-signal seterusnya yang berbagai rupa dan kerenahnya.
.

Hati itupun keras... Malah hatinya menjadi lebih keras dari batu!!! Hati itu bagaikan tanah yang gersang dan tandus. Hati itu menjadi tidak sensitif. Hati itu tidak dapat menerima kebenaran. Hati itu tidak lagi dapat membezakan mana yang baik dan mana yang buruk. Dihatinya tidak lagi terbit perasaan kasih sayang. Hatinya sudah tertutup dari pintu-pintu hidayah yang terbuka lebar. Bunga-bunga hikmah kehidupan yang harum baunya sungguh tidak dapat tumbuh dengan subur bahkan tidak dapat hidup padanya. Hatinya membesi, hatinya sakit, hatinya perlu ubat.
.

Tuhan telah melantik manusia sebagai wakilNya dimukabumi ini. Untuk itu Tuhan telah menciptakan manusia dengan segala persiapan yang sempurna. Salah satu persiapan itu, manusia telah dianugerahkan hati. Tuhan Maha Mengetahui tentang hati itu. Hati yang senantiasa berhadapan dengan sepak terajang kehidupan. Hati yang senantiasa bertukar rasa. Hati yang cenderung untuk menjadi resah dan berkarat.
.

Demi melihat kondisi hati manusia yang sangat kompleks itu, Tuhan punya cara tersendiri bagaimana mengembalikan kemurnian hati manusia agar ia dapat menerima kembali signal dengan sempurna sebagaimana fitrahnya diciptakan dahulu kala. Tuhan telah menyediakan ubat-ubat untuk melaksanakan ’cleansing’ terhadap hati itu ...

Pertama : Tunaikan solat lima waktu.

Kedua : Gemarkan bersedekah.

Ketiga : Gemarkan membaca al-Quran.

Keempat : Gemarkan mengingati kematian.

Kelima : Gemarkan muhasabah diri.

Keenam : Gemarkan Berpuasa.

Ketujuh : Gemarkan melihat orang-orang yang lebih rendah dari kita.

.

Akhir kata, moga kita masih diberikan kesempatan dalam hidup ini untuk menambahkan amal dan memperbaiki segala kekurangan yang ada agar hati kita mampu pandu kita kearah hidup yang Sejahtera-Bahagia-Kaya (Slogan PPB3K).
.



.

Nota: Sebenarnya, artikel ini merupakan artikel ke 100 dalam laman ini. Congrats to me!