.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Saturday, October 30, 2010

Bicara tentang Nilai

Suatu hari, aku ditanya oleh seorang sahabat; “Mior, I perhatikan you suka bercakap mengenai nilai diri. Mengapa ye?” Termenung aku bila ditanya sedemikian. Betul ker aku begitu? Tak sedar tumpuan aku kesitu? Itulah kekadang kita tak nampak apa kita lakukan. Orang lain lebih tahu apa yang kita lakukan …

Memang benar aku banyak berbicara mengenai nilai dalam apa yang aku lakukan. Baik soal kesedaran diri, kerja berpasukan maupun soal kepimpinan. (Sudut Pandang PPB3K). Tetapi adakah aku berkelakuan begini disebabkan aku rasa aku baik atau apa? Bukan itu sebabnya. Sebab yang jelas ialah bila kesedaran mulai timbul, kita akan dapat lihat bagaimana pentingnya nilai-nilai yang baik itu diamalkan bagi mencapai kemajuan yang dihajati.

Tak guna bercakap atau berbangga mengenai teknologi yang tinggi-tinggi jika tidak disertai dengan pengamalan nilai-nilai yang baik. Tanpa pengamalan nilai-nilai yang baik, pasti kita mengundang kehancuran dalam hidup ini. Sudah betapa ramai individu, pemimpin, organisasi maupun negara hancur disebabkan nilai-nilai buruk yang dipegang.

Bila aku perhatikan soal nilai ini, rupa-rupanya bukan aku seorang sahaja yang membicarakan soal ini. Sedar tak sedar sudah ramai mula membicarakan peri pentingnya nilai ini.

Aku teringatkan Razib, sahabat aku yang kini menetap di Adelaide, Australia. Semenjak dia menetap di sana, aku lihat dia selalu membicarakan soal-soal nilai. Dia selalu membandingkan amalan nilai-nilai baik dalam organisasi disana dan organisasi di negara ini. Dapat aku rasa keinginan yang cukup kuat dalam diri beliau bahawa jika transformasi yang ingin dibawa dalam sesuatu organisasi itu, maka pengamalan nilai-nilai yang baik ini perlu diberi keutamaan.

Apa yang dikatakan oleh Bro Razib ini juga pernah aku baca dalam satu tulisan Prof Dr Gay Hendrick & Kate Ludeman dalam buku mereka bertajuk The Corporate Mystic (2002) yang berbunyi …

‘Lately, the concern of the big corporation toward ethical, and even spiritual aspect of their employee has grown rapidly – in the global market in the future, you will find saint, mystics or sufis in the big corporation or modern organization – NOT in the viharas, monasteries, synagogues, temples, church or mosques’.

Maka tidak hairanlah mengapa banyak organisasi-organisasi diseluruh dunia telah menetapkan nila-nilai bersama (shared values) yang perlu dititik beratkan oleh warga kerja masing-masing.

Jika kita lihat dalam negara ini sendiri ini pun, kerajaan juga sedang giat melaungkan satu nilai yang cukup tinggi nilainya. Apa lagi kalau bukan nilai 1Malaysia. Samada anda ingin mencemik atau sebaliknya usaha kerajaan ini, itu soal lain. Tetapi yang jelas usaha ke arah nilai-nilai yang baik ini merupakan ’the in-thing’ masakini.

Bukan itu sahaja, dapat kita lihat banyak lagu-lagu masa kini yang membicarakan soal nilai-nilai yang baik. Sebagai contoh, tontoni video nyanyian Bro Maher Zain dibawah ini. (To Bro Maher Zain: “Tq for all the wonderful songs. May Allah bless you, your family and all of us”)

video

Ini adalah antara contoh-contoh bagaimana kita lihat sudah ramai orang membicara kepentingan nilai-nilai dalam hidup ini. Hatta, kita pun sedia maklum Rasul Allah dihantar ke muka bumi ini tidak lain untuk membimbing kita semua agar mengamal nilai-nilai baik dalam diri kita agar diri kita selamat di dunia ini dan dunia sebelah sana. Sudahnya tanyakan pada diri masing-masing apa makna ini semua kepada diri kita sendiri. Apa kata kita mulakan secara ‘conscious’ untuk amal nilai-nilai baik ini dalam hidup kita? Pilihan Di Tangan Anda!

No comments:

Post a Comment