.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Friday, March 16, 2012

Tabiat Bertangguh


Sedang aku menanti untuk melaksanakan preview ‘Anda Dilahirkan Berjaya’ bertempat di Shah Alam Convention Center (SACC) beberapa hari lepas, aku duduk berbual dengan seorang sahabat aku ini. Dalam perbualan tersebut sahabat aku itu tiba-tiba berkata dengan spontan, “I tahu mengapa I tak capai apa yang I mahukan. I ni ada problem dengan penyakit suka bertangguh
.
Aku tiba-tiba senyum. Sahabat aku lantas bertanya kepada aku, “Kenapa you senyum?” Aku terus menyatakan bahawa aku tidah pernah dengar beliau menyatakan sedemikan dan juga kata-kata beliau itu mengingatkan aku kepada satu peristiwa lalu semasa aku sedang melaksanakan SWOT (Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threads) untuk diri sendiri. “Eh, ceritalah, apa yang berlaku masa tu” Tanya sahabat aku macam orang tak sabar. Disini aku ceritakan apa yang berlaku pada aku pada masa itu.

Nak jadi cerita, satu hari itu, aku laksanakan SWOT untuk diri aku. Aku sedar (strength aku) ramai dari kawan-kawan aku lebih pandai dari diri aku (weakness aku). Aku sedar juga kalau nak ikut dari kelulusan aku pun, ramai dari kawan-kawan aku itu jauh lebih berkelayakan dari aku. Jika keadaan ini berterusan, aku sedar aku akan ketinggalan dari mereka. (Thread aku). Jadi apa peluang (Opportunities aku) yang boleh aku bina dari keadaan aku ini?

Fikir punya fikir aku mulai tersedar bahawa ramai dari manusia itu termasuk lah kawan-kawan aku ini punya tabiat suka bertangguh. Kalau bukan sebab tabiat suka bertangguh ini, sepatutnya mereka boleh mencapai hasil yang jauh lebih hebat. Walaubagaimanapun hasil mereka tetap lebih baik dari hasil aku pada ketika itu.
.
Aku tanya pada diri aku. Berdasarkan senario ini, apa opportunities yang boleh aku ambil bagi menandingi pencapaan mereka agar aku tidak jauh ketinggalan? Dalam diam-diam aku nampak satu ’pattern’. Apa ’pattern’nya? Sehingga ketika itu, tanpa aku sedar aku dan mereka punya penyakit suka bertangguh ini. Kalau aku ambil opportunities agar usahakan agar aku jauhi tabiat suka bertangguh ini, sudah pasti aku boleh menandingi mereka malah boleh pergi lebih jauh dari mereka walau aku sedar mereka lebih pandai dari aku.

Maka dalam dian-diam aku pastikan diri aku sentiasa elak bertangguh, fokus dan sentiasa tabah dalam usaha capai matlamat yang aku telah tetapkan untuk diri sendiri. Aku mahu lihat mana lebih power. Adakah kepandaian lebih hebat dari ’Elak Bertanguh-Fokus-Tabah’ atau sebaliknya?

Aku tidak payah tunggu lama. Memang ’Elak Bertanguh-Fokus-Tabah’ lebih hebat!. Semenjak aku ambil peluang (opportunities) agar sentiasa ‘Elak Bertanguh-Fokus-Tabah’ dalam hidup ini, satu persatu matlamat aku tercapai. Apa jadi dengan kawan-kawan yang aku lebih pandai itu? Tuan puan sendiri boleh mengagak apa jadi dengan mereka. Itulah rahsia aku dalam hidup ini. Sentiasa melihat ‘Elak Bertangguh-Fokus-Tabah’ sebagai opportunities aku dan bukan strength aku!
.
Aku senyum sendirian bila ada antara orang sekeliling aku menyatakan bahawa aku lain lah. Aku memang lucky sebab punya strength untuk ‘Elak Bertangguh-Fokus-Tabah’. Walau pun mereka bercakap begitu, mereka masih tidak sedar bahawa ‘Elak Bertangguh-Fokus-Tabah’ bukan strength aku tetapi semata-mata peluang (opportunities) yang aku rebut bagi mengelak aku dari ketinggalan. Bila kita pandang ‘Elak Bertangguh-Fokus-Tabah’ sebagai satu ‘strength’ seseorang, agak susah untuk kita bina perkara ini dalam diri kita. Sebaliknya, jika kita pandang ‘Elak Bertangguh-Fokus-Tabah’ sebagai opportunities yang boleh kita gunakan, dalam banyak perkara mudah untuk kita amal perkara ini. Semuanya bergantung kepada cara pandang kita!

Saya harap tuan puan sekelian nampak bahawa saya pilih untuk ‘Elak Bertangguh-Fokus-Tabah’ sebagai peluang saya (opportunities) dan ianya bukan ’strength’ saya! Cara pandang ini sedikit saja bezanyanya tetapi beza hasilnya adalah ibarat langit dengan bumi!

Sahabat aku itu kelihatan termenung memikirkan apa yang aku kongsikan itu. Kata beliau, ”Wow, that is really such an interesting way to approach this procrastination thing! I bet not many be able to see from this point of view.” Aku senyum sendirian. Aku harap cara pandang ini akan kekal jadi my little secret agar mudah aku bina niche dalam hidup aku. Hehehehehe …


No comments:

Post a Comment