.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Friday, March 8, 2013

Ajari Aku


Siang tadi, gigi aku dicabut sang doktor gigi. Sekian lama, aku  tahan gigi aku yang satu ini dari dicabut. Sudahnya aku dah tak boleh tahan lagi. Sakit cabut gigi bukan main lagi peritnya. Rasa aku nak terajang doktor gigi tua ni. Sebab air muka punya pasal, aku tahankan saja.

Dalam sakit yang amat sangat itu, tiba-tiba doktor itu berbisik pada aku sambil tersenyum, ”Mior, the pain is God’s gifts to you. Enjoy it! While you go thru the pain, why not you do some reflection and prayer to Him?”

Tersentak aku. What a lesson!

Doktor tua itu seperti memujuk aku sambil berkata, “Bayangkan jika manusia itu tidak kenal erti sakit, macam-macam atrocities yang akan dilakukan oleh manusia di atas mukabumi ini. Sakit umpama satu signal dari Tuhan agar kita tidak melebihi dari batas-batas yang telah ditetapkan. Hanya terpulang pada kita untuk mengambil iktibar darinya.”

Sememangnya ini satu experiential learning! No wonder, sesetengah orang-orang alim menyatakan sakit itu satu nikmat!

Sakit tanda Tuhan masih sayang pada kita. Sakit tanda Tuhan prihatin pada kita. Memang Maha Hebat Tuhan! Walaupun pengalaman bersama doktor gigi tua itu hanya sebentar, entah kenapa aku rasakan ini satu pengalaman yang amat berharga dalam usaha baiki diri aku. Aku rasa nak peluk doktor gigi tua ini. Nak ambil berkat kata-kata beliau tadi. Dalam diam, aku mohon agar Tuhan beri banyak rahmat kepada doktor gigi tua ini dan ahli keluarga beliau.

Dalam perjalanan pulang, aku pohon agar Tuhan ampuni aku. Aku pohon agar Tuhan campakkan rasa cinta aku pada Dia. Aku pohon Tuhan ajari aku dalam hidup ini. Apa yang ada dalam hati aku ini sama seperti apa yang terkandung dalam lagu ini ... Perhatikan kata-katanya. Dalam sekali maksud senikata lagu ini. Moga Tuhan rahmati hidup ini.



video

No comments:

Post a Comment