.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Tuesday, December 30, 2014

Cerita Aku Tahun 2014


Tahun 2014 bakal melabukan tirainya.


Sedar tak sedar, banyak pengalaman aku perolehi dalam tahun ini.

Pengalaman yang aku perolehi ini sebenarnya membuat aku lebih komited untuk beri yang lebih baik pada tahun baru yang bakal tiba ini. Insyaallah.

Banyak pengalaman yang memperkayakan soal intelektual, emosional, spiritual mahupun fizikal aku.

Dari segi intelektual, aku sedar melalui kerja, aku amat berterima kasih dengan pengalaman yang aku perolehi melalui pembangunan dan perkongsian yang diperolehi melalui seminar Better.Brighter. Banyak perkara dalam bidang yang aku minati ini telah aku tingkatkan pengetahuannya teutamanya melalui seminar-seminar yang aku hadiri sepanjang tahun ini. Terima kasih kepada guru-guru yang sudi berkongsi ilmu dengan aku.  Aku sedar tahun ini aku kurang sangat membaca. Mungkin sebab mata aku dah rabun. Tapi dengan cermin mata yang baru aku perolehi ini, akan aku beri keutamaan dalam membaca.

Dari segi emosional pulak, sepanjang tahun 2014 ini, aku telah menjalin hubungan dengan beberapa individu yang telah memberi maksud baru dalam hidup aku. Aku mulai sedar, a good networking tersangatlah penting. Aku harap aku belum terlambat untuk ini semua. Kepada mereka-mereka yang baru aku bina hubungan sepanjang tahun ini, I must say, thank you very much kerana telah mendedahkan aku pada apa ertinya satu hubungan dalam hidup ini.

Dari segi spiritual, ada beberapa perkara yang benar-benar menyentuh hati aku. Pertama, aku mulai mendapat satu cara pandang baru mengenai maksudnya kebergantungan kepada Tuhan secara total.  Memang hidup ini menjadi lebih ringan bila kita bergantung kepada Dia secara total. Kedua, aku mulai memahami dengan cara mudah maknanya niat kerana Tuhan. Memang aku terasa lebih confident dalam menyusuri hidup ini bila berpegang kepada memasang niat sebegini. Ketiga, apa makna masa dalam hidup ini. Masa itu sifatnya makin lama makin pendek dan sudahnya apa yang mahu aku lakukan dengan masa yang sifatnya sedemikian. Hebat!

Dari segi fizikal, aku mulai sedar betapa pentingnya kesihatan. Semalam aku telah pergi mencabut gigi yang sekian lama mendatangkan perit kepada aku. Bila gigi ini dirasakan makin kurang sakitnya, satu semangat baru untuk benar-benar menjaga kesihatan ini menyelinap dalam diri aku. Aku nak jaga kesihatan sebab aku nak sihat. Aku nak sihat sebab aku nak mempunyai kekuatan untuk deliver seminar aku itu.

Ini antara perkara penting yang berlaku sepanjang tahun ini. Ada banyak lagi sebenarnya tapi untuk tujuan artikel ini, ini perkara-perkara yang datang dahulu dalam layar fikiran aku. Apapun, aku bertekad dan berdoa agar sepanjang tahun 2015 ini, aktiviti aku lebih berstruktur dan berupaya dilaksanakan bagi membina hidup yang Sejahtera, Bahagia dan Kaya … Dunia Akhirat. 

Ameen …

Saturday, December 27, 2014

Renungan Untuk Bangsa Ditimpa Musibah


Kejadian banjir besar yang melanda negara ini secara mendadak benar-benar buat aku berfikir. Mungkin ini merupakan satu fenomena alam yang mampu diperjelaskan dengan logik dan ilmu semasa manusia (soal intelek) tetapi pada masa yang sama hati ini (soal spiritual) cuba memahami hakikat kejadian musibah ini.


Bila aku renung-renungkan, yang mungkin agak pelik ialah kebanyakan mangsa yang terlibat ialah dari satu bangsa sahaja. Sekali lagi, logik mungkin mampu menerangkan bahawa tempat terlibatnya banjir besar ini terjadi di kawasan-kawasan dimana majoriti bangsa ini berada namun hati aku tidak dapat lari dari ingin tahu mengapa Tuhan mencampakkan bahana banjir ini di kawasan ini?

Ada sesuatukah yang Tuhan ingin tunjukkan kepada mereka agar mereka mula sedar?

Bangsa ini ada buat silap?

Banyak!

Kalau dilihat dari segi buang anak dan penagihan dadah, bangsa inilah yang jauh ke depan.

Kalau dilihat dari segi akhlak, bangsa inilah yang paling rendah akhlaknya.

Kalau dilihat dari segi buruk sangka sesama bangsa, bangsa inilah yang paling terkenal dengan hal ini.

Kalau dilihat dari segi bekerjasama sesama bangsa, bangsa inilah yang paling tidak boleh bekerjasama.

Kalau dilihat dari segi perpaduan bangsa, bangsa inilah yang yang paling tidak berpadu.

Untuk ceritakan semuanya memang tak muat nak disenaraikan disini. Tapi apa yang dinyatakan di atas rasanya sudah cukup untuk Tuhan turunkan bala kepada mereka. Bala itu pun kalau tidak buat bangsa ini sedar akan kealpaan mereka, aku tak tahu apa lagi nak jadi dengan bangsa ini.

Walau apa pun, satu kebaikan yang aku nampak ialah rata-rata bangsa ini mengakui berpegang kepada agama Islam. Aku harap mereka sedar dan punya kekuatan untuk amalkan agama ini sebaik mungkin dalam hidup mereka seperti yang ditunjukkan oleh Rasul mereka. Jangan sudahnya timbul fitnah bahawa Islam itu mundur disebabkan apa yang dilakukan oleh bangsa ini.


Moga-moga Tuhan selamatkan bangsa ini dan Tuhan rahmati mereka.

Wednesday, December 24, 2014

A Letter



I am your friend and my love for you goes deep. There is nothing I can give you which you have not got, but there is much, very much, that, while I cannot give it, you can take.

No heaven can come to us unless our hearts find rest in today. Take heaven!

No peace lies in the future which is not hidden in this present little instant. Take peace!

The gloom of the world is but a shadow. Behind it, yet within our reach is joy. There is radiance and glory in the darkness could we but see - and to see we have only to look. I beseech you to look!

Life is so generous a giver, but we, judging its gifts by the covering, cast them away as ugly, or heavy or hard. Remove the covering and you will find beneath it a living splendor, woven of love, by wisdom, with power.

Welcome it, grasp it, touch the angel's hand that brings it to you. Everything we call a trial, a sorrow, or a duty, believe me, that angel's hand is there, the gift is there, and the wonder of an overshadowing presence. Our joys, too, be not content with them as joys. They, too, conceal diviner gifts.

Life is so full of meaning and purpose, so full of beauty - beneath its covering - that you will find earth but cloaks your heaven.

Courage, then, to claim it, that is all. But courage you have, and the knowledge that we are all pilgrims together, wending through unknown country, home.

And so, at this time, I greet you. Not quite as the world sends greetings, but with profound esteem and with the prayer that for you now and forever, the day breaks, and the shadows flee away.

Friday, December 19, 2014

The Dew Drop


As the sun rose, a dew drop became aware of its surroundings. There it sat on a leaf, catching the sunlight and throwing it back out. Proud of its simple beauty, it was very content. 


Around it were other dew drops, some on the same leaf and some on other leaves round about. The dew drop was sure that it was the best, the most special dew drop of them all.

Ah, it was good to be a dew drop.

The wind rose and the plant began to shake, tipping the leaf. Terror gripped the dew drop as gravity pulled it towards the edge of the leaf, towards the unknown. 

Why? Why was this happening? Things were comfortable. Things were safe. Why did they have to change? Why? Why?

The dew drop reached the edge of the leaf. It was terrified, certain that it would be smashed into a thousand pieces below, sure that this was the end. The day had only just begun and the end had come so quickly. 

It seemed so unfair. It seemed so meaningless. It tried desperately to do whatever it could to cling to the leaf, but it was no use.


Finally, it let go, surrendering to the pull of gravity. Down, down it fell. Below there seemed to be a mirror. A reflection of itself seemed to be coming up to meet the dew drop. Closer and closer they came together until finally...

And then the fear transformed into deep joy as the tiny dew drop merged with the vastness that was the pond. Now the dew drop was no more, but it was not destroyed.


It had become one with the whole.

Tasting Life


Before the young man began his studies, he wanted assurance from the Master.


"Can you teach me the goal of human life?"

"I cannot," replied the Master.

"Or at least its meaning?"

"I cannot."

"Can you indicate to me the nature of death and of life beyond the grave?"

"I cannot."

The young man walked away in scorn. The disciples were dismayed that their Master had been shown up in a poor light.

Said the Master soothingly, "Of what is it to comprehend life's nature and life's meaning if you have never tasted it? I'd rather you ate your pudding than speculated on it."


Lesson Learned:

Be patient toward all that is unsolved in your heart and try to love the questions themselves... Do not now seek the answers, which cannot be given to you because you will not be able to live them. And the point is, to live everything. Live the questions now. Perhaps you will then gradually, without noticing it, live along some distant day into the answer.

Saturday, December 13, 2014

Ibarat Semut, Labah-Labah dan Lebah


Tiga binatang kecil ini menjadi nama dari tiga surah di dalam Al-Qur'an.An Naml (semut), Al 'Ankabuut (labah-labah), dan An Nahl (lebah).


Semut, menghimpun makanan sedikit demi sedikit tanpa berhenti. Konon, binatang ini dapat menghimpun makanan untuk bertahun-tahun. Padahal usianya tidak lebih dari setahun. Ketamakannya sedemikian besar sehingga ia berusaha - dan seringkali berhasil memikul sesuatu yang lebih besar dari tubuhnya.


Lain lagi huraian Al-Qur'an tentang labah-labah. Sarangnya adalah tempat yang paling rapuh (Al 'Ankabuut; 29:41), ia bukan tempat yang aman, apapun yang berlindung di sana akan binasa. Bahkan jantannya disergapnya untuk dihabiskan oleh betinanya. Telur-telurnya yang menetas saling berdesakan hingga dapat saling memusnahkan. Inilah gambaran yang mengerikan dari kehidupan sejenis binatang.


Akan halnya lebah, memiliki naluri yang dalam bahasa Al-Qur'an - "atas perintah Tuhan ia memilih gunung dan pohon-pohon sebagai tempat tinggal" (An Nahl;16:68). Sarangnya dibuat berbentuk segi enam bukannya lima atau empat agar efisen dalam penggunaan ruang. Yang dimakannya adalah serbuk sari bunga.

Lebah tidak menumpuk makanan. Lebah menghasilkan lilin dan madu yg sangat manfaat bagi kita. Lebah sangat disiplin, mengenal pembagian kerja, segala yang tidak berguna disingkirkan dari sarangnya. Lebah tidak mengganggu kecuali jika diganggu. Bahkan sengatannya pun dapat menjadi ubat.

Sikap kita dapat diibaratkan dengan berbagai jenis binatang ini. Ada yang berbudaya 'semut'. Sering menghimpun dan menumpuk harta, menumpuk ilmu yang tidak dimanfaatkan. Budaya 'semut' adalah budaya 'aji mumpung'.

Pemborosan, foya-foya adalah implementasinya. Entah berapa banyak juga jenis 'labah-labah' yang ada di sekeliling kita. Yang hanya berfikir: "Siapa yang dapat dijadikan mangsa"

Nabi Shalalahu 'Alaihi Wasallam mengibaratkan seorang mukmin sebagai 'lebah'. Sesuatu yang tidak merusak dan tidak menyakitkan :"Tidak makan kecuali yang baik, tidak menghasilkan kecuali yang bermanfaat dan jika menimpa sesuatu tidak merusak dan tidak pula memecahkannya"

Semoga kita menjadi ibarat lebah. Insya Allah!

Tuesday, December 9, 2014

Kasih Si Kecil


Seekor anak kucing yang kecil mungil sedang berjalan-jalan di ladang pemiliknya. Ketika dia mendekati kandang kuda, dia mendengar binatang besar itu memanggilnya. “Kamu mesti masih baru di sini, cepat atau lambat kamu akan mengetahui bahawa pemilik ladang ini mencintai saya lebih dari binatang lainnya. Kerana saya mampu mengangkut banyak barang untuknya, saya kira binatang sekecil kamu tidak akan bernilai sama sekali baginya”, ujarnya dengan sinis.


Kucing kecil itu menundukkan kepalanya dan pergi. Tapi, dari kandang sebelah, ia mendengar suara seekor lembu. “Saya adalah binatang yang paling terhormat di sini sebab puan di sini membuat keju dan mentega dari susu saya. Kamu tentu tidak berguna bagi keluarga di sini”, dengan nada mencemuh.

Belum lagi kesedihannya hilang, ia mendengar teriakan biri-biri. “Hai lembu, kedudukanmu tidak lebih tinggi dari saya. Aku memberi bulu kepada pemilik ladang ini. Saya memberi kehangatan kepada seluruh keluarga. Tapi kata-katamu soal kucing kecil itu, memang benar. Dia sama sekali tidak ada manfaatnya di sini.”

Satu demi satu binatang di situ ikut serta dalam pencemuhan itu, sambil menceritakan betapa tingginya kedudukan mereka di ladang itu. Ayam pun berkata bagaimana dia telah memberikan telur, Semua binatang sepakat kalau si kucing kecil itu adalah makhluk tak berguna dan tidak sanggup memberikan sumbangan apapun kepada keluarga itu.

Terpukul oleh kecaman binatang-binatang lain, kucing kecil itu pergi ke tempat sepi dan mulai menangis menyesali nasibnya. Sedih rasanya, sudah yatim piatu, dianggap tak berguna, disingkirkan dari pergaulan pula.

Ada seekor kucing tua di situ mendengar tangisan tersebut, lalu mendengar keluh kesah si kucing kecil itu. “Saya tidak dapat memberikan sumbangan kepada keluarga di sini, sayalah haiwan yang paling tidak berguna di sini…”

Terharu, kucing tua berkata, “Memang benar bahwa kamu terlalu kecil untuk menarik pedati. Kamu tidak berupaya memberikan telur, susu ataupun bulu. Tetapi bodoh sekali jika kamu menangisi sesuatu yang tidak mampu kamu lakukan. Kamu harus menggunakan kemampuan yang diberikan oleh Tuhan untuk membawa kegembiraan.”

Malam itu ketika pemilik ladang baru pulang dan kelihatan amat lelah kerana perjalanan jauh di panas terik matahari, kucing kecil itu lari menghampirinya, menjilat kakinya dan melompat ke pelukannya. Sambil menjatuhkan diri ke tanah, pemilik ladang dan kucing kecil itu berguling-guling di rumput disertai tawa ria.

Akhirnya pemilik ladang itu memeluk dia erat-erat dan mengelus-elus kepalanya, dan berkata, “Meskipun saya pulang dalam keadaan letih, tapi rasanya semua jadi sirna, bila kau menyambutku semesra ini. Kamulah yang paling berharga di antara semua binatang di ladang ini. Kamu kecil, tapi sangat mengerti ertinya kasih…”
  


Jangan sedih ketika kamu tidak dapat melakukan sesuatu seperti orang lain Kerana memang tidak memiliki kemampuan untuk itu. Tetapi apa yang kamu dapat lakukan, kerjakan itu dengan sebaik-baiknya. Dan jangan sombong jika kamu merasa banyak melakukan beberapa hal pada orang lain, kerana orang yang tinggi hati akan direndahkan dan orang yang rendah hati akan ditinggikan. Selalunya begitulah dalam hidup ini.

Saturday, December 6, 2014

Hati Seorang Ayah


Suatu ketika, ada seorang anak perempuan yang bertanya kepada ayahnya, tatkala tanpa sengaja dia melihat ayahnya sedang mengusap wajahnya yang mulai berkerut-merut dengan badannya yang terbongkok-bongkok, disertai suara batuk-batuknya.



Anak perempuan itu bertanya pada ayahnya: "Ayah, mengapa wajah ayah kian berkerut-merut dengan badan ayah yang kian hari kian membongkok?"

Demikian pertanyaannya, ketika ayahnya sedang berehat di beranda.

Si ayah menjawab: "Sebab aku lelaki."

Anak perempuan itu berkata sendirian: "Saya tidak mengerti".

Dengan kerut-kening kerana jawapan ayahnya membuatnya termenung rasa kebingungan.

Ayah hanya tersenyum, lalu dibelainya rambut anaknya itu, terus menepuk-nepuk bahunya, kemudian si ayah mengatakan: "Anakku, kamu memang belum mengerti tentang lelaki."

Demikian bisik Si ayah, yang membuat anaknya itu bertambah kebingungan.

Kerana perasaan ingin tahu, kemudian si anak itu mendapatkan ibunya lalu bertanya kepada ibunya: "Ibu, mengapa wajah Ayah jadi berkerut-merut dan badannya kian hari kian membongkok? Dan sepertinya ayah menjadi demikian tanpa ada keluhan dan rasa sakit?"

Ibunya menjawab: "Anakku, jika seorang lelaki yang benar-benar bertanggungjawab terhadap keluarga itu memang akan demikian."

Hanya itu jawapan si ibu. Si anak itupun kemudian membesar dan menjadi dewasa, tetapi dia tetap juga masih tercari-cari jawapan, mengapa wajah ayahnya yang tampan menjadi berkerut-merut dan badannya menjadi membongkok?

Hingga pada suatu malam, dia bermimpi. Di dalam impian itu seolah- olah dia mendengar suara yang sangat lembut, namun jelas sekali. Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian kalimah sebagai jawapan rasa kebingungannya selama ini.

"Saat Ku-ciptakan lelaki, aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga, dia senantiasa akan berusaha untuk menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindung."

"Ku ciptakan bahunya yang kuat dan berotot untuk membanting-tulang menghidupi seluruh keluarganya dan kegagahannya harus cukup kuat pula untuk melindungi seluruh keluarganya."

"Ku berikan kemahuan padanya agar selalu berusaha mencari sesuap nasi yang berasal dari titisan keringatnya sendiri yang halal dan bersih, agar keluarganya tidak terlantar, walaupun seringkali dia mendapat cercaan dari anak-anaknya".

"Ku berikan keperkasaan dan mental baja yang akan membuat dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya dicurahkan demi keluarganya, dan yang selalu dia ingat, adalah disaat semua orang menanti kedatangannya dengan mengharapkan hasil dari jerih- payahnya."

"Kuberikan kesabaran, ketekunan serta kesungguhan yang akan membuat dirinya selalu berusaha merawat dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah, walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan dan kesakitan kerapkali menyerangnya".

"Ku berikan perasaan cekal dan gigih untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya, didalam suasana dan situasi apapun juga, walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya, melukai hatinya.

Padahal perasaannya itu pula yang telah memberikan perlindungan rasa aman pada saat dimana anak-anaknya tertidur lelap. Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak-anaknya agar selalu saling menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengertian dan kesedaran terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang, walaupun seringkali ditentang bahkan dikotak-katikkan oleh anak-anaknya."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengetahuan dan menyedarkan, bahawa isteri yang baik adalah isteri yang setia terhadap suaminya, isteri yang baik adalah isteri yang senantiasa menemani, dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka mahupun duka, walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada isteri, agar tetap berdiri, bertahan, sepadan dan saling melengkapi serta saling menyayangi."

"Ku berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti, bahawa lelaki itu senantiasa berusaha sekuat daya fikirnya untuk mencari dan menemukan cara agar keluarganya dapat hidup didalam keluarga bahagia dan badannya yang terbongkok agar dapat membuktikan, bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawab terhadap seluruh keluarganya, senantiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, kesungguhannya demi kelanjutan hidup keluarganya."

"Ku berikan kepada lelaki tanggungjawab penuh sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga (seri / penyokong), agar dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh lelaki, walaupun sebenarnya tanggungjawab ini adalah amanah di dunia dan akhirat."

Terkejut si anak dari tidurnya dan segera dia berlari, berlutut dan berdoa hingga menjelang subuh. Setelah itu dia hampiri bilik ayahnya yang sedang berdoa, ketika ayahnya berdiri si anak itu menggenggam dan mencium telapak tangan ayahnya.

"Aku mendengar dan merasakan bebanmu, ayah."


Bila ayah anda masih hidup jangan sia-siakan kesempatan untuk membuat hatinya gembira. Bila ayah anda telah tiada, jangan putuskan tali siratulrahim yang telah dirintisnya dan doakanlah agar Tuhan selalu menjaganya dengan sebaik-baiknya.

Tuesday, December 2, 2014

The Power of Concentration


The powers of the mind are like the rays of the sun. When they are concentrated, they illumine.


When I was a child, I saw how a magnifying glass could burn a piece of paper, when the rays of the sun were focused through it on one point. The fire could only be ignited, when the sun's rays were concentrated on a small point. When the magnifying glass was moved too far away, or too close to the paper, the rays were not focused enough, and nothing happened.

This experience, describes vividly, how the power of concentration works. It is a skill, which enables you to fix your attention on one single thought or subject, while at the same time excluding from your awareness everything else.

The power of concentration manifests as focused attention and as a one pointed mind.

When you focus your mind, you conserve your energies and do not dissipate them on irrelevant thoughts or activities. This is why, developing concentration is vital for anyone aspiring to be more efficient and take charge of his or her life. This skill is vital for every kind of success. Without it, your efforts get scattered, but with it, you can accomplish great things.

Concentration has many uses and benefits. It assists in studying, enables faster comprehension, improves the memory, helps in focusing on a task, job or goal, and therefore, achieving them more easily and efficiently. It is a powerful tool for the efficient use of creative visualization, and it also helps in developing psychic powers.

When this ability is strong, the mind obeys you more readily and does not engage in futile, negative thoughts or worries. This ability plays an important role in meditation, gaining mental mastery, and attaining peace of mind.

Without it, the mind just jumps restlessly from one thought to another, not allowing you to meditate properly.

Do you now realize why it is very important and worthwhile to develop and improve the ability to concentrate?


To develop this power you need to train and exercise it. Forget all your excuses about not having the time or being too busy. Do not say that the circumstances are not appropriate, or that you cannot find a quiet place to exercise. With a little planning, desire and motivation, you can always find the time to exercise each day, no matter how busy you are.

Monday, December 1, 2014

Tiga Budak Hitam


Tiga orang budak hitam berjalan-jalan di atas pasir di persisiran sebuah pantai. Tiba-tiba seorang dari mereka tertendang sebiji botol. Beliaupun mengambil botol tersebut. Botol tersebut tertutup rapat dengan penutup gabus. Kesemua mereka kehairanan dan tertanya-tanya apa yang ada di dalam botol tersebut. Lalu salah seorang dari mereka pun membukanya. Terbuka sahaja botol tersebut, keluarlah seekor jin yang amat besar.


Jin tersebut ketawa-terbahak-bahak lalu berkata " Siapakah engkau hai manusia yang telah membebaskan aku? Aku telah terkurung dalam botol ini selama 20 tahun. Dalam masa terkurung aku telah bersumpah akan menyempurnakan 3 hajat sesiapa yang membebaskan aku dari botol ini.. Nah! Sekarang kamu semua pintalah apa-apa, akan aku tunaikan permintaanmu"

Ketiga-tiga budak hitam itu mulanya terkejut tetapi bergembira apabila jin tersebut menawarkan untuk menunaikan permintaan mereka. Jin pun berkata kepada budak yang pertama, " Pintalah!" Budak hitam pertama pun berkata . "Tukarkanlah aku menjadi putih supaya aku kelihatan cantik" Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih. Jin pun berkata kepada budak hitam kedua,"Pintalah!".

Budak hitam kedua pun berkata ." Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan cantik, lebih putih dan cantik daripada budak yang pertama". Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih dan cantik lebih daripada budak yang pertama. Jin pun berkata kepada budak hitam ketiga, "Pintalah!". Budak hitam ketiga pun berkata ."Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan cantik, lebih putih dan cantik daripada budak yang pertama dan kedua".

Jin pun berkata. " Tidak, permintaan itu tidak dapat aku perkenankan. Pintalah yang lain..." Budak hitam ketiga kehairanan dan terfikir-fikir apa yang mahu dipintanya.

Setelah lama berfikir, budak hitam ketiga pun berkata " Kalau begitu, aku pinta kau hitamkan kembali rakan aku yang dua orang itu" Lalu jin pun tunaikan permintaannya. Kembalilah asal hitam kedua-duanya. Jin pun berlalu dari situ dan ketiga-tiga mereka tercengang-cengang dan tidak memperolehi sesuatu apa pun.
  

Sikap dengki, cemburu dan irihati seringkali bersarang di hati manusia. Manusia tidak suka melihat orang lain lebih dari mereka dan mengharapkan mereka lebih dari orang lain. Mereka juga suka melihat nikmat orang lain hilang. Sikap ini sebenarnya pada akhirnya merugikan manusia sendiri.