.
Renungan
“If today were the last day of my life, would I want to do what I’m about to do today?”


Sunday, November 29, 2015

Program Better.Brighter – Empat Renungan - Renungan Ketiga - Hukum Memberi dan Menerima (Siri 5)


Renungan Ketiga: Hukum Memberi dan Menerima

Sudah lama kita hidup di atas mukabumi ini. Adakah kita memahami Hukum Memberi dan Menerima ini? Jika kita memahaminya, adakah ini telah menjadi amalan hidup kita?


Hukum ini secara asasnya menyatakan bahawa untuk menerima sesuatu kita perlu memberi dahulu. Tidak mungkin kita boleh menerima sesuatu sebelum kita memberi dahulu. Sebagai contoh, jika kita mahukan aman damai, kita perlu beri sangka baik dahulu. Jika kita mahukan pengalaman dalam tugas, kita perlu beri masa dan tenaga dalam tugas tersebut. Jika kita mahukan keredhaan Tuhan, kita perlu menuruti perintah Tuhan dahulu.

Jika kita mengamalkan hukum ini di dalam hidup kita, dengan izin Tuhan, memang banyak kejayaan yang kita raih dalam hidup ini tidak kira apa juga cabang hidup itu, baik dalam kerjaya, famili atau masyarakat. Cuba semak diri sendiri, adakah sebelum ini kita berjaya mencapai apa yang kita hajati? Jika ianya benar, sememangnya kita banyak memberi untuk mencapai apa yang kita hajati baik dari segi masa, tenaga mahupun wang ringgit.

Hukum ini, kita sedar atau tidak, kita faham atau tidak, tetap berlaku kepada diri kita. Itu sebab penting sangat kita memahaminya agar kita tidak dimakan ‘sumpah’ hukum ini. Sudah ramai manusia kecundang dalam hidup ini kerana cuai dengan hukum ini.

Satu perkara yang perlu kita jelas tentang hukum ini ialah hukum ini tidak pernah lupa. Hukum ini tetap akan kita terima padahnya walaupun masa telah berlalu. Mungkin minggu depan, mungkin bulan depan, mungkin tahun depan kita akan terima padahnya. Mungkin juga keturunan kita yang akan menerima balasannya atau mungkin kita akan terima di alam akhirat nanti. Apa pun kita tetap akan menerima balasan akibat apa yang kita beri sebelumnya!  


Sebagai contoh, dalam program Better.Brighter, kita telah dipertontonkan video cerita Dr. Prajak Arunthong. Moga-moga cerita Dr. tersebut menjadi peringatan untuk kita semua.

Dalam usaha kita di TNB untuk mentransformasi TNB ini agar mencapai hajat bersama kita iaitu DDRC, sangat penting kita memerhatikan hukum ini dalam segenap tindak tanduk kita semasa bertugas. Jika kita benar-benar mahu mencapai DDRC tersebut, inilah satu mindset yang perlu kita pegang dan dengan izin Tuhan, ini bakal membawa kita laju mencapai DDRC itu.

Moga-moga selepas ini kita diberi kesedaran dan kekuatan untuk mengamalkan hukum ini di dalam hidup kita.  
 

No comments:

Post a Comment